Selasa, 10 April 2018

WARMTH WINTER, ADELAIDE



Seperti mimpi, akhirnya aku di sini. Adelaide, kota yang nyaman di bagian selatan Benua Australia. Sudah hampir tiga minggu aku berada di temporary accommodation di lingkungan Adelaide University. Aku termasuk mahasiswa Indonesia yang lolos dalam program beasiswa di universitas ini.

Terus terang saja, Bahasa Inggris yang aku kuasai hanya sebatas bahasa komunikasi formal hasil kursus kilat sebelum keberangkatan, Mbak Rere dan Mas Andre banyak membantu dalam hal ini. Mereka yang sudah lama tinggal di Adelaide, dan sekarang menjadi penjamin keberadaanku di Adelaide.

Sementara waktu aku dan beberapa mahasiswa baru lainnya bisa tinggal di sebuah flat dengan biaya kampus, berkamar lima dan harus berbagi dapur, ruang makan dan 2 buah kamar mandi. Masih ada waktu sekitar dua minggu menuju masa perkuliahan aku berniat untuk segera mencari tempat tinggal sendiri, karena tidak selamanya kami diijinkan menempati flat ini. Walaupun sebenarnya tempat ini cukup layak dan aku juga kerasan di sini.

Entah apa yang membuatku nyaman di tempat ini, apakan memang suasana kota ini yang begitu sejuk atau pemandangan yang biasa aku lihat di jendela seberang sana setiap pagi. Memang sekarang sudah memasuki akhir winter menjelang spring, udara mulai hangat tapi untukku masih terlalu dingin. Namun cuaca seperti ini yang membuatku merasa nyaman. Aku merasa tidak asing dengan situasi ini, entahlah, mungkin mirip dengan Bandung di musim hujan, kota kelahiranku yang kini harus ku tinggalkan sementara.

Memandang keluar jendela kamarku dengan secangkir vanilla latte menjadi kebiasaanku setiap pagi. “Morning!” seruan yang diiringi lambaian tangan dan senyuman manis seorang pemuda di balkon kamar gedung seberang selalu menemani pagiku.

Pemuda bule yang lebih mirip Latino menurutku, dengan rambut ikal sepundak menjadi pemandangan rutinku setiap pagi, aku menjulukinya si Gondrong. Hingga suatu hari si Gondrong mengetuk pintu dan berani megunjungiku.

“Nisa, ada tamu untuk kamu.” Alisha gadis Malaysia yang sudah menjadi teman satu rumahku mengetuk pintu kamar. Aku bergegas keluar kamar dan melihat si Gondrong tengah berdiri dan memandangi foto-foto didinding.

“Hi, I am Nisa.” Sapaku dan mengulurkan tangan. Si Gondrong berbalik dan tersenyum menyambut uluran tanganku, “Hello, I am Luke, someone you see from the window every morning... there... across the...” Luke menunjuk ke arah jendela.

“Haha... Yeah I know you. Come have a seat, I’ll make you hot chocolate.” Tawarku sebelum Luck terus bicara tentang aku yang memandanginya di jendela setiap pagi.

Banyak yang kami bicarakan hari itu. Luke adalah mahasiswa yang juga bekerja sebagai masinis kereta setiap akhir pekan. Dia bisa berbicara bahasa Indonesia dan ini sangat mempermudah aku berkomunikasi. Hingga akhirnya Luke menawarkan untuk mengantarku berkeliling kota sebelum masa perkuliahan di mulai.

Banyak tempat yang kami kunjungi, mulai dari pantai, pegunungan, museum dan tempat-tempat yang ada di seluruh pelosok kota Adelaide hingga restaurant favoritnya yang hanya menyajikan makanan hallal.

Persehabatan kami terjalin semakin erat, komunikasi visual melalui jendela kamar pun berkembang dengan saling telepon setiap pagi dan malam menjelang tidur. Tak jarang dikala malam cerah kami sama-sama menatap langit di jendela masing-masing sambil bercerita melalui telpon. Aku sedikit terbuai dengan perhatian dan kebaikan yang Luke berikan selama beberapa pekan ini. Kadang ucapannya di telpon terasa sanggat indah dan menggetarkan hati, walau kadang aku tidak paham apa yang ia bicarakan, hihihi... konyol memang.

“Luke, Apa benar yang kamu bilang tadi siang di Barrosa?” Tanyaku malam ini pada Luke. Tadi siang dia mengajak ke Barrosa Reservoir, atau yang dikenal dengan The Whispering Wall, sebuah bendungan sepanjang lebih dari 100 meter yang unik.

Keunikan tempat ini adalah suara yang diucapkan dari ujung bendungan dapat tertangkap dengan jelas dari ujung lainya bendungan ini. Dan tadi siang aku mendengar Luck mengucapkan “I love you so much, and thanks for being with me.” Entah senang atau ingin memastikan, aku bertanya sekali lagi pada Luke.

“Yes, It’s true. I really love you, terima kasih sudah mau bersamaku. Aku akan terus memperhatikamu, melindungimu, apapun yang kamu butuhkan You tell me, Deary.” Jawabnya. Terasa malayang hati ini mendengar kata-katanya. Entah ini jadian atau apa, aku begitu melambung dan pembicaraan kita berlanjut hingga tidak terasa aku terlelap di tengah percakapan dengan hati berbunga-bunga. Hari-hariku akan indah mulai besok dan seterusnya dengan Luke disisiku, menyemangati aku belajar.
***

Aku terbangun, mendengar suara pilot mengucapkan kata-kata yang hanya bisa kutangkap sedikit saja. Rupanya pesawat sudah mendarat, kutengok kiri kanan kabin sudah mulai sepi.

“Excuse me, Dear. Its save now to lose your seat belt, can I help you?” Seorang pramugari membuyarkan semua yang ada di depan mataku.

“Oh, I am OK, I got it, thanks.” Aku gugup menjawab.

“Ok then, here is your back pack, and that’s the way out to the lobby. Welcome to Adelaide, Have fun.” Ucapnya ramah, aku melihat ranselku sudah turun dari compartment di atasku dan berada di kursi sebelahku yang sudah kosong.. Aku melepas headset di telinga dan bergegas beranjak menuju ke luar pesawat.

Selama perjalanan menuju lobby aku terheran, dan tersadar ternyata aku baru tiba di Adelaide. “Apa tadi aku bermimpi ya?” gumamku dalam hati. Tapi semuanya terasa nyata, semua yang aku lihat, yang aku rasakan, bahkan setiap debaran jantung pada setiap kejadian tadi aku benar-benar merasakannya ... dan menikmatinya.

“Tidak mungkin aku tidur sepanjang perjalanan dari Jakarta sampai Adelaide, minimal tidak seluruh perjalannannya deh.” Aku bicara sendiri sampai beberapa mata memandang ke arahku.

“Tujuh jam dari Jakarta ke Sydney, lalu pindah ke penerbangan domestic transit hampir seharian, city tour di Sydney, lalu dua jam terbang ke Adelaide. Tuh kan aku ingat semua, hihihi... aneh apa aku berhalusinasi ya? Mungkin terlalu serius mikirin semua petunjuk yang digambarkan Mbak Rere dan Mas Andre.” Merasa konyol sendiri akhirnya aku berbelok ke arah toilet untuk mencuci muka.

Aku teringat pada HP di saku jaketku, masih penasaran juga, pasti ada bukti bahwa aku tidak tertidur sepanjang perjalanan. Ku lihat beberapa foto lengkap dengan tulisan waktu pengambilan pada tiap gambarnya. Sejak di bandara Jakarta, selfie di kapal, banyak pose di sekitar Opera House dan Harbour Bridge, dan terakhir foto makanan di pesawat menuju Adelaide. Bukti bahwa aku tidak sepenuhnya tertidur. Tapi berarti itu tandanya aku hanya melamun dan membayangkan apa yang akan terjadi di Adelaide nanti.

“Duh, sayang banget deh ternyata gue cuma ngelamun doang, mana tuh si Gondrong cakep banget. Haaaah, sudahlah nanti gue ngelamun cowok lain lagi aja.” Aku hentikan berbicara dengan kaca dan basuh muka lusuhku, geli rasanya hati ini, untung saja tidak ada yang tahu kelakuanku menghayal di siang bolong.

Aku bergegas merapihkan diri dan berjalan menuju lobby. Kuikuti papan petunjuk menuju lobby, ku naiki sebuah escalator dan tampak banyak juga yang sedang menunggu di sana. Aku langsung mencari Mbak Rere atau Mas Andre, tak seorang pun yang mirip dengan mereka, akhirnya aku menuju tempat yang nyaman untuk duduk, mungkin mereka terlambat.

“Annisa? Excuse me, are you Annisa?” Aku palingkan wajah ke arah suara yang menyapa namaku.

“Hi, my name is Luke, and I come to pick you up, sorry I am late.” Luke mengulurkan tangan, dan WOW! Ingin pingsan rasanya. Aku sambut tangannya kemudian kucubit, aku ingin bukti bahwa dia nyata dan aku tidak sedang berhayal lagi.

“Hey, Saya cuma terlambat 10 menit saja dan kamu cubit saya.” Luke protes dan aku pun tertawa atas kekonyolan yang kuperbuat.

“Hahaha... Maafkan saya, seharusnya saya yang dicubit, saya terlalu senang ketemu kamu. Eh... I mean, It’s nice to see you, and..... lets go.” Ajakku untuk menutupi rasa kikuk atas perbuatanku mencubit lengannya tadi.

“Do you believe in me? Tidak perlu lihat my Id card?” Tanya Luke keheranan.

“That’s ok, I trust you, you are a nice guy yang gantikan Mbak Rere dan Mas Andre untuk jemput saya kan? So, Let’s go now, I am hungry!” Aku berlenggang meninggalkan Luke yang mendorong kopor beberapa langkah di belakangku menuju tempat parkir.

Sebuah mobil berukuran cukup besar berwarna putih bersuara decit alarm, pasti itu mobil Andew, dan benar saja itu mobil yang akan kami kendarai. “Is that for me?” Tanyaku ketika melihat sebuah sepeda berwarna pink tergantung dibagian belakang mobil. Sepeda itu rasanya tidak asing juga untukku, itu pasti milik Mbak Rere yang akan dia pinjamkan padaku.

“How’d you know?” Luke balik bertanya. Aku hanya tersenyum dan mengangkat pundak. Luke menggelengkan kepala melihat tingkahku. “Rere lend it to you.” lanjutnya.

“Nah, sekarang kamu bisa ajak saya ke restaurant ayam favorit kamu ‘kan, yang katanya hallal itu. I am starving, saya yang traktir deh, Ayam saos mayonnaise with avocado ‘kan?” tebakku. Luke semakin heran dan bertanya dari mana aku mengetahui hal-hal yang cukup detail tentang dirinya.

“By the way, kamu abis potong rambut ya? Aku lebih suka lihat kamu gondrong.” Tiba-tiba saja aku membayangkan Luke dengan potongan rambut gondrong dan ikal.

“Oh, are you kidding me? How did you know many things about me? Apa Rere atau Andre cerita tentang saya? Oh no...”  Tanya Luke heran.

“I don’t know, I just knew it. Dan yang saya tahu setelah ini kamu akan ajak saya membeli Metro card, lalu ke Information Center, kemudian ke temporary accommodation ‘kan? Dan kamu tinggal di gedung seberang tempat itu, betul tidak.” Aku tiba-tiba nyerocos.

“Hoo... wow... you frighten me now. Don’t tell me you are a psychic, because I live next to your door.” Jawab Luke dengan meninggikan suaranya.

Dia bilang tinggal di apartment sebelah, “Yes!” teriakku dalam hati. Akan semakin banyak kesempataan untuk bisa bersama. Aku harusnya bisa menahan diri dan tidak menceritakan khayalanku sepanjang perjalanan tadi. Tapi aku terlalu gembira bahwa beberapa khayal menjadi nyata, dan sisa dari kejadian selanjutnya seperti Dejavu buatku. Tak sabar aku untuk melalui hari-hari berikutnya bersama Luke. Sepertinya ini akan menjadi musim dingin pertama yang hangat untukkWu di sini di Adelaide. 


Jumat, 09 Juni 2017

Istri Binangkit

#Day8

Bicara soal "Istri Binangkit", mungkin sayabtermasuk salah satunya.

Masakan saya enak, beres-beres rumah sudah biasa, nyetir biasa sendiri, ganti ban mobil bisa, manjat pohon jago, olah raga juga hobi, menjahit oke, merajut hayu.... Apa lagi? Tinggal sebut aja. Saya bisa, atau sedikitnya bisa saya pelajari.

But please deh jangan pernah minta saya menurunkan berat badan, SUER... GAK PERNAH SUKSES!!!! 😂😭😭😭😭

#NulisRandom2017
#NulisRandomVit
#VitNulisRandom

Warung Pak Edi

#DAY7

Selepas sahur dan shalat subuh tiba-tiba saja ingin jalan-jalan di sekitar rumah. Kebetulan udara tidak terlalu dingin selepas hujan sepanjang malam tadi.

Berbekal senter aku melangkah ke luar rumah, ku telusuri gang kecil dari rumahku menuju jalan raya. Beberapa kali berpapasan dengam bapak-bapak yang kembali dari masjid.

Sepertinya aku akan lansung menuju warung sayurnya Mang Mami, biasanya setengah enam pagi sih masih beres-beres, tapi ga apa lah biar ku tunggu sambil jalan-jalan.

Aku mengambil arah berlawanan untuk mengulur waktu dan sedikit  geral badan, lumayan itung-itung olahraga. Aku memutar arah ke belakang warung sayur menuju jalan beraspal supaya lebih nyaman melangkah.

Masih sepi dan kendaraan pun masih jarang. Pantaslah, ini masih jam lima lewat. Dari kejauhan aku melihat sebuah cahaya bergoyang-goyang, sepertinya dari sebuah senter. Mungkin ada orang lain yang sama denganku, berjalan menikmati udara subuh yang hangat ini.

Sepertinya cahaya senter itu berenti di satu tempat, warung pa Edi. Aku matikan senter karena di sekitarku ada beberapa lampu jalan walau tidak terlalu terang.

Aku amati sosok di depan warung pa Edi, tampak bergerak ragu dan itu bukan Pa Edi. Aku mengendap ke arah warung, berusaha mencari tahu lebih dekat. Aku berlindung di balik pohon-pohon di sekitar agar bayanganku tidak terlihat.

Benar, laki-laki itu bukan pa Edi, ia seorang pemuda yamg rasanya bukan penduduk sekitar sini. Dia mengeluarkan sebatang besi, sepertinya linggis.

"Pasti maling." Pikirku
Aku sedikit tegang dan tak tahu harus berbuat apa, jika aku berteriak mungkin saja dia akan balik menyerang dan memukulku dengan linggisnya. Aku perempuan, tenagaku mungkin tidak sebanding jika harus melawan dan linggisnya itu yang membuatku seram.

Masih dalam suasana yang menegangkan, aku lihat dari kejauhan ada sosok lain mendekati warung. Dari posturnya aku mengenali pria tersebut, itu pa Edi pemilih warung.

"Alhamdulillah" ucapku dalam hati sedikit lega.
Pak Edi berhenti sejenak, lalu melanjutkan langkah dengan lebih cepat, sepertinya dia menyadari ada orang yang akan membongkar warungnya.

Kembali aku merasa tegang, akan kah terjadi baku hantam ntra mereka. Pak Edi berdiri tidak jauh dari orang tersebut, dia terdiam. Tiba-tiba terdengar pemuda itu bicara dalam Bahasa Sunda.

"Hey maneh, kadieu, pantona beulah dieu. Buru bantuan aing ke bagi dua beubeunanganna"
("Hey kamu, sini, pintunya sebwlah sini. Cepat bantu saya nanti hasilnya kita bagi dua")

Rupanya dia mengira pak Edi juga orang yang akan mencuri. Dalam hari aku ingin tertawa, tapi aku masih merasa tegang melihat kejadian di depan mataku ini, sampai keringat dingin rasanya.

Pak Edi terlihar mendekat dan bicara, juga dalam Bahasa Sunda.
"Na ari sia ngariripuh maneh, eta di handap aya koncina. Dieu ku aing dibuka gembokna."
("Kamu ini gimana menyusahkan diri sendiri, tuh di bawah ada kuncinya. Sini biar saya yang buka kuncinya.")
Pak Edi bungkuk, sepertinya berpura-pura mengambil kunci, dia membuka gembok lali terdengar bicara lagi.
"Jug asup, buru ku aing di jagaan di dieu."
("Sana masuk, cepat saya jaga disini.")

Pemuda itu terlihat masuk dengan cepat, pak Edi dengan tenang kembali menutup pintu dan mengunci kembali gembok di pintu warung.

"SOK JANG BEAKEUN WE EUSI WARUNGNA, KU AING DI KEREM SIA DI JERO"
("SILAHKAN NAK  HABISAKAN SAJA ISI WARUNGNYA, SAYA KURUNG KAMU DIDALAM")

Pak Edi tertawa  gembira, aku pun akhirnya ikut tertawa dan keluar dari tempatku bersembunyi. Pak Edi meminta bantuanku untuk memanggil ketua RT untuk mengurus masalah ini. Aku berangkat memenuhi permintaan Pak Edi, tapi aku tidak kembali ke warung Pak Edi jadi aku tak mengetahui kelanjutan dari nasib pemuda yang Pak edi kurung di warungnya. Hanya pada siang harinya tersebar kabar barwa dia sudah diserahkan ke kantor polisi.

#NulisRandom2017
#VitNulisRandom
#NulisRandomVit

Selasa, 06 Juni 2017

KURUPUK OJAY



#Day6

Yang kurang di Sukabumi waktu bulan puasa itu adalah Kurupuk Ojay.

Kerupuk mienya sendiri pun sulit di temukan. Waktu ditanya soal kurupuk ojay, jarang orang tahu makanan seperti apa itu. Hanya beberapa orang yang pernah tinggal di Bandung yang tahu.

Hari ini sudah 2 hari saya di Bandung, dan rasa kangen saya akan Kurupuk Ojay terobati. Hampir setiap hari mama menyediakan Kurupuk Ojay dan rujak cuka sebagai makanan pembuka buka puasa selain kurma dan kolak.

Luar biasa rasanya. Selain masakan masakan mama selalu nomor 1, kurupuk ojay memang kutunggu-tunggu.

Makanan sederhana yang murah meriah. Hanya kerupuk mie yang siap goreng yang bisa kita beli di pasar ditambah dengan kuah sambal oncom yang rasanya bisa disesuaikan dengam selera si pembuat.

Tidak membutuhkan waktu lama dalam mengolahnya, hanya siapkan oncom, cabai, bawang putih, bawang merah, garam dan sedikit gula saja. Tumis semua bumbu, setelah tercium harum tinggal masukan oncom yang sudah dipotong kecil-kecil dan biarkan sampai matang. Jumlah air untuk kuah di sesuaikan saja dengan selera.

Nah oncom Bandung pun jarang bisa kita temukan di Sukabumi. Oncom Bandung biasa di sebut oncom bereum yang terbuat dari kacang tanah sedangkan oncom Sukabumi yang ada di pasaran yang warnanya menyerupai oncom Bandung, biasanya terbuat dari ampas tahu yang difermentasi sama seperti oncom Bandung. Tapi di Sukabumi ada juga oncom yang terkenal dengan rasanya yang enak dan terbuat dari kacang pula. Oncom Hideung banyak di produksi di daerah Cirumput Sukabumi hingga biasa disebut juga Oncom Cirumput.

#NulisRandom2017
#NulisRandomVit
#VitNulisRandom

Senin, 05 Juni 2017

Di PHP in deh...

#Day5
Hari sabtu belum beres, tinggal ngerapihin katanya. Okay... kebetulan juga saya sakit jadi ga bisa ketemu. Janjinya senin jam 1, fine... sekalian paginya saya antar mama dulu.  Senin jam 12 dapat kabar, "Jm 2 aja ya.", ookay... Mulai ga enak hati nih.

Jam 2 kurang 1 menit,
"Maaf."
"Kenapa?"
"Mesinnya service sejak sabtu"
"Jadi?"
"Besok ya?"
"Oookay.. jam?"
"Siang."
"Ooookay."
"Makasih ya."
"Hmffff..." pengen ngemil kardus deh sambil nyakar-nyakarin beton, udah ngajanteng diparkiran baru bilang mesinnya service dr hari sabtu, sementara ada foto barang teman dengan waktu produksi yang sama sudah tersebar kemarin... "Hellllaaaaw!!!!"

Lalu aku buka wa, dan mengirimkan berita pada 100 orang dengan isi kabar yang sama, "Maaf ada keerlambatan pengiriman barang. Insya Allah besok akan terkirim semua, doakan saya sehat."

#NulisRandom2017
#VitNulisRandom
#NulisRandomVit

Minggu, 04 Juni 2017

Iiiih Ceu Eras mah da.....

#Day4
Kemarin banyak tawaran midnight sale masuk ke hp. Rencananya aku pengen lihat tuh gimana suasana midnight sale di kota Sukabumi.

Setelah tarawih bersiaplah aku dengan segala peralatan penangkal dingin. Jaket, syal, sarung tangan, masker dan kerudung yg lumayan tebal.

Bersiap berangkat dengan motor berboncengan dengan si bebeph yang sudah siap sejak sertengah jam yang lalu. Diluar masih tampak ramai ibu-ibu, bapak-bapak juga anak-anak yang berlarian dan main pertasan. Tampak seperti masih sore, padakal sudah jam 10 lewat.

Sesaat setelah mengunci pintu, langkahku menuju parkiran motor tertahan. Ceu Eras tetangga yang terhalang 3 rumah dari rumahku datang menghampiri. Dengan alasan membutuhkan bantuan yang mendesak dia berhasil membuatku membuka kembali rumah yang sudah dikunci. Sepertinya aku tau maksud kedatangannya, tapi sudahlah ku dengarkan saja dulu apa maunya.

Benar sekali dugaan ku, dia datang untuk meminjam uang sejumlah 3jt rupiah. Katanya sih untuk membayar tunggakan uang sekolah anaknya. Berbagai alasan dia lontarkan sehingga aku tidak bisa menolaknya. Memang sih dia selalu mengembalikan uang sesuai dengan waktu yang ia janjikan, tapi kan saat ini aku ingin belanja ke midnight sale di kota.

Rasanya sulit menolak ceu Eras, tapi jika ku berikan uang ini berarti aku batal belanja. Sementara suamiku hanya memberi 1jt saja. Memang rencana hanya window shopping saja sih, tapi mana tau setelah melihat diskon besar-besaran, mungkin aja aku kalap dan uang 1 juta ini jadi tidak seberapa.

Sekali lagi ceu Eras mengungkapkan maksud kedatangannya. Akhirnya aku putuskan untuk memberikan uang 1jt ini untuk spp analnya ceu Eras.

"Ceu, kalo 3jt saya ga ada, ini ada 1jt mau?" Kataku memotong omongannya yang tidak bisa di stop sejak tadi. Ceu Eras terdiam, kulanjutkan ucapanku sebelum dia mulai bicara lagi.

"Ini sih tadinya mau saya pakai malam ini, tapi dengar anak eceu ga bisa ikut ujian kalo ga lunas spp ya saya kasian. Ini eceu  bawa aja dl 1jt ya, mungkin bisa bantu."

Sebenarnya aku juga aga kesal karena tidak jd belanja, tapi ya gimana lagi. Biarlah, suamiku pun pasti mengerti.

Tapi jawabam si eceu di luar dugaan.
"Aduh 1 juta ya? Saya tanggung kalo bawa uang segitu bu,  masih mending saya gadai kulkas di rumah mungkin 3jt dapet." Jawabnya.

"Hellooooow! Situ okey?!" Teriakku dalam hati. Ini tetangga kurang se-ons kali ya otaknya. Antara kesal, heran dan konyol aku duduk depan si Eceu yang satu ini.

"Oh... ya sudah ceu, kalo eceu ga mau, saya permisi dulu ya, mau belanja, takut keburu tutup mol nya" lalu aku mempersilahkan dia pergi dan menyusul suamiku yang sudah menunggu sejak tadi.

#NulisRandom2017
#NulisRandomVit
#VitNulisRandom

Jumat, 02 Juni 2017

DELISA JADI MERMAID




#Day3
Untuk yang kesekian kali rencanaku pulang ke Bandung batal. Kali ini bukan karena tugas dadakan atau pelatihan. Kali ini Allah belum mengizinkan karena badan mendadak kurang sehat.

Kala menunggu yang jumatan pulang, sambil menonton streaming aku tiduran hingga lelap tertidur betulan. Entah karena angin atau memang kelelahan, bangun tidur kurasakan suhu badanku menurun drastis, kepala pening, hidung meler, dan kaki sedikit kaku. Sepertinya tidak mungkin aku melanjutkan niat untuk ke Bandung hari ini. Puasaku pun enggan ku batalkan, tanggung tinggal beberapa jam lagi. Mungkin setelah buka, cukup makan dan minum obat badanku akan kembali normal.

Aku hubungi adikku di Bandung untuk mengabari (lagi) keberangkatanku yang tertunda.

Kebetulan keponakanku Delisa sedang berada dekat dengan Maminya yang sedang menerima telponku.
"Adel mau nelpon" terdengar suara Delisa jelas di ujung telpon sana.
"Halo ibu, kapan kesini?"
"Besok ya Del, ibu mau beli dulu baju mermaid buat Adel" jawabku beralasan, tapi aku memang hendak membelikan baju yang saat ini banyak digemari anak-anak perempuan seusia Delisa.
"Adel udah punya bu." lalu Delisa pergi dan suaranya digantikan dengan suara adikku.
Di belakang masih terdengar suara Delisa "Mih aku foto ya, buat ibu"

Tiba-tiba terdengar adikku  tertawa keras, "Ya udah teh nanti aku sampaikan ke mama kalo teteh pulang besok. Ini si Adel minta di foto, nanti aku kirimkan fotonya ya." Ucap adikku lalu menutup telponnya.

Tak lama notifikasi Wa terdengar, sudah kuduga pasti foto Delisa yang dikirim oleh Maminya.

Tampak Delisa duduk setengah berbaring mengikuti pose seorang mermaid dengan menggunakan sarung bantal guling di badan bagian bawah.

#NulisRandom2017
#NulisRandomVit
#VitNulisRandom